Selasa, 21 Agustus 2012

Lo Bakal Dijauhin Temen Kalo Kayak Gini

SOURCE : http://www.shitlicious.com/2012/03/lo-bakal-dijauhin-temen-kalo-kayak-gini.html


Jadi suatu hari gue lagi sakit. Pagi-pagi badan gue panas banget. Gue demam. Gue emang gampang kena demam, apalagi kalo abis liat cewek kostan sebelah ngejemur daleman, gue suka mendadak meriang, dan baru bisa ngerasa lega kalo udah mandi Junub.

Nah, karena demam, gue ngehubungin temen sekelas gue, dan gue minta dia buat ngambil tugas di kost gue. Soalnya, menurut jadwal, pagi itu ada tugas kuliah yang harus dikumpulin. Gue udah ngerjain dari kemaren, tinggal dikumpulin doang. Dan temen gue itu, sebut saja Diko, gue mintain tolong buat mampir ke kost sebelum berangkat kuliah karena jalur dari rumah dia ke kampus itu ngelewatin kost gue.

"Diko.. Tolong mampir ke kost gue dong.. Gue mau nitip tugas kelas bu Nenen. Gue demam nih.."

Tapi apa? Setengah jam kemudian, si Diko baru bales,

"Sorry.. Aku baru ngecek hape.. Jadi nggak bisa mampir ke kostan kamu tadi.."


Gue kesel banget. Gue kenal banget kebiasaan si Diko. Dia tuh nggak pernah bisa lepas dari hape. Kemana-mana nggenggam hape. Makan sambil BBM-an, Naek motor sambil BBM-an, bahkan gue percaya, pas boker pun tangan kanan dia megang gayung, tangan kiri dipake buat cebok, dan BB dia bakal dijepit pake jari kaki.

Nggak mungkin banget sebuah SMS bisa terlewat sama dia. Dan gue juga tau, dia emang orangnya rese. Dia emang nggak pernah mau nilainya disaingi di depan dosen.
Dan cerita lain soal si Diko, ada di buku baru gue #SKRIPSHIT, beredar mulai tanggal 10 besok di Gramedia, atau pesen diBukukita dan Bukabuku Bonus tanda tangan asli gue buat 100 pemesan pertama loh!! :p

So, berbekal pengalaman itu, gue nyoba nanya ke temen-temen di twitter, tentang kriteria orang sejenis. 

Menurut kalian, orang ngeselin itu seperti apa sih?

Dan berikut ini jawaban-jawaban mereka:




Temen yang dateng kalo cuman pas butuh doang itu, emang kayak ketombe. Suka dateng tiba-tiba, dan cuma mau ngerugiin kita. Sudah sewajarnya kita "keramasin" orang kayak gini biar nggak balik-balik lagi. Yah, namanya berteman harus adil dong yah.. Harusnya sih saling bantu kalo salah satu lagi butuh.. Bukan cuma dateng pas butuh doang. Misal temen yang udah lama gak ketemu, sekalinya nelpon, bilang: 

"Kamu mau kapal pesiar nggak? Besok ikutan presentasi MLMku yuk?"

Orang kayak gitu emang wajar untuk dijauhin.

Kekesalan si Putri ini masuk akal juga. Gue juga pernah ngalamin hal serupa. Suatu hari, gue kehabisan bensin di Ring-road Jogja, dan dompet gue alhamdulillah ketinggalan. Waktu itu gue nge-BBM temen gue buat nganterin duit bentar ke gue. Tapi satu jam gue nunggu, BBM gue nggak dibales. Dan yang lebih ngeselin, status delivery BBM gue "read". Temen kayak gitu, emang pantesnya disantet. Perlu dimasukin badak jawa di pantatnya.


Nah.. Temen kayak gini nih yang ngeselin abis. Dia nggak ngerti apa arti privasi. Gue pernah deket sama seseorang, dia cantik rupawan, ramah, dan baik ke gue. Sebut saja, namanya Supri. Tapi suatu hari, gue mergokin dia lagi utak atik hape gue lamaaaa.. Awalnya sih gue kira dia lagi liat gallery poto-poto gue. Gue diemin aja. Tapi lama-lama mencurigakan juga kan..

Waktu tiba-tiba gue gap, ternyata dia lagi bongkar-bongkar chat BBM gue ampe ke history. Di situ gue ngerasa kecolongan banget.Even nggak ada yang penting di BBM itu buat gue, tapi tetep dong privasi orang harus dihargai. Kalo misal ada curhatan temen yang bener-bener dia rahasiain dan cuma mau share ke gue doang kan gak etis juga kalo dibaca orang lain. Temen macem gini, emang pantes dijauhin.


Orang kayak gini, paling pantes disebut tukang PHP, alias "Pamer Harta Papi". Suka ngebanggain kalo bapaknya abis beli mobil Lamborghini kek, bisa beli sempak bekas Michael Jackson kek, Abis dibeliin kapal selam kek. Gue sendiri masih belom ngerti di mana segi yang bisa dibanggakan dari kata "dibeliin"?

Kalo misal elo berhasil ngebeli odong-odong dari duit tabungan atau hasil keringet sendiri sih, baru bisa dibilang membanggakan, dan halal untuk dipamerin. So, buat adek-adek yang hobby ngalungin kamera DSLR hasil dibeliin papi di leher buat mejeng di mall-mall, bertobatlah nak, sebelom papi lo pensiun. Kalo beliau udah pensiun, bukan kamera DSLR lagi yang ada di leher lo, tapi ini :
Asongan cuy!!


Nah.. Temen kayak gini sih pasti semua punya. Ntah kenapa orang-orang yang terlalu pinter itu kadang cenderung anti-sosial, susah diajak kerjasama dan egois. Dan biasanya, pada akhirnya orang-orang "kaku" kayak gini, bisa lulus dengan IPK tinggi, dan ujung-ujungnya kalo lulus, bakal jadi karyawan. Perusahaan-perusahaan besar nggak butuh orang pinter secara akademis doang. Mereka juga harus pinter bersosialisasi dan kreatif. Orang yang pinter secara akademis doang, tapi nggak bisa bersosialisasi itu nggak beda jauh sama robot. Cocoknya ya jadi karyawan seumur hidup.. Pinter sih boleh, tapi bisa berbagi ilmu itu lebih baik.. :p

P.S: Because some people get confused on this part, I need to give additional information that "Pelit" di sini adalah temen pelit ilmu yang suka sok bego kalo ditanyain temen yang kurang paham ama materi dari guru.. Bukan temen yang pelit ngasih contekan. I never think that cheating is a good way of study. Itulah kenapa, di atas gue tulis kerjasama, bukan "kerjasama". Please read wisely, guys.. :)


Orang sotoy, dimana-mana emang ngeselin. Dan kalo kita ngedengerin info-info dari orang kayak gini, yang ada malah kita yang tersesat. Misal elo lagi ngomongin soal film ama temen lo di kantin, terus tiba-tiba si Mr. Sotoy dateng, MJB-in lo pada.

"Eh.. lagi pada ngapain?"

"Ngomongin film Negeri 5 Menara nih.."

"Oh.. film dokumenter itu yah? Yang bahas petualangan seorang bocah nyasar ke negara-negara yang punya menara aneh-aneh kayak Eiffel, Menara Pisa, Menara Petronas, etc itu kan? Seru abis men!! Gue udah nonton!! Lo pada harus nonton!!"

".........."

"Asli! Recommended!"

*Rame-rame siram bensin*


Temen yang suka ngaret itu juga ngeselin. Janjian dari siang, datengnya sore. Kita udah make-up dan dandan rapi, dia datengnya pas make-up udah beleber kemana-mana dan dandanan udah kayak gembel patah hati. Padahal kita harusnya sadar, hal yang paling dibenci oleh umat manusia adalah menunggu. Seperti, menunggu pacar facial di salon, menunggu kapan wisuda.. atau, menunggu kapan gebetan putus sama pacarnya.. #Eaaa


Sumpah gue nggak lagi ngiklan. Tapi emang bener juga kata si Marwan. Temen yang susah maafin kita itu emang ngeselin. Seakan-akan dia itu paling sempurna dan nggak pernah salah. Tuhan aja maha pemaaf, kok dia yang manusia aja susah maafin kesalahan sesama manusia. Misal kepepet dia bisa maafin, ujung-ujungnya kalo suatu saat ada masalah, kesalahan lama kita diungkit-ungkit lagi. Dan itu ngeselin abis! Sabar ya Marwan..


Karakter ngeselin selanjutnya adalah.. Umm.. Tukang gossip.. and.. No comment deh.. *Nyeduh Baygon*
Oke.. kayaknya itu aja dulu kriteria-kriteria orang ngeselin di sekitar kita yang bisa gue bahas di sini.. Niat gue di sini cuma ngehibur, nggak ada niat nyindir atau apapun itu, syukur-syukur kalo ada hikmah positif yang bisa dipetik dari postingan ini. So, kalo ada yang kurang berkenan, mohon dimaklumi. Gue juga manusia yang masih bisa melakukan kekhilafan..

Oh iya.. Kalo kalian punya kriteria temen ngeselin dan pantes buat dijauhin juga, jangan ragu buat share di comment box yah. Biar orang-orang yang punya karakter sejenis, bisa segera tobat..

*P.S : menurut gue postingan ini tuh bener apa adanya sesuai kenyataan dan tidak ada manipulasi *wiihh* klo gue boleh jujur nih yee sebagian temen-temen sekelas gue tu punya sifat kayak gini u,u *ampuuunn qaqa!!* trus gue harus ngejauhin temen gue gitu?? ya ngga dong :) klo gue ngajauhin tuh anak2 baehula *digorok* ya gue ngga punya temen dong..semuanya tergantung persepsi diri masing2 , semua manusia pasti ada kekurangan dan kelebihannya jadi ya, menurut gue, terima aja apa adanya mereka tapi klo emang udah bener2 kelewatan, di tegur ato dikasih nasihat, klo emang di tegur ato dikasih nasehat masih gitu2 aja, ya... lo tau harus mau ambil langkah apa ;) 

Wassalam :D












Tidak ada komentar:

Poskan Komentar